Selasa, 05 Maret 2013

SURAT KETERANGAN FISKAL


Bulan-bulan ini instansi Pemerintah sudah mulai melaksanakan tender untuk pengadaan barang/jasa. Bagi perusahaan yang ingin mengikuti proses tender tersebut, tentunya diwajibkan memenuhi persyaratan-persyaratan dari instansi yang bersangkutan. Dan Surat Keterangan Fiskal (SKF) adalah sesuatu yang biasanya wajib disertakan. Pada kesempatan kali ini saya selipkan beberapa ketentuan dan persyaratan serta bentuk formulir SKF tersebut. Aturan yang mengatur tentang SKF ini sebetulnya sudah lama, yaitu terakhir diatur dalam Peraturan Dirjen Pajak Nomor : Per-69/PJ./2007 tanggal 9 April 2007 yang merubah aturan terdahulu yaitu Keputusan Direktur Jenderal Pajak Nomor KEP-447/PJ./2001 tentang Tata Cara Pemberian Surat Keterangan Fiskal. Akan tetapi masih banyak WP yang belum mengetahuinya, apalagi yang baru pertama kali mengikuti tender di instansi Pemerintahan.
SKF menurut Per-69/PJ./2007 adalah surat yang diterbitkan oleh Direktorat Jenderal Pajak yang berisi data pemenuhan kewajiban perpajakan Wajib Pajak untuk masa dan tahun pajak tertentu. Bagi Wajib Pajak, Surat Keterangan Fiskal dipergunakan untuk memenuhi persyaratan bagi yang bersangkutan pada saat hendak melakukan penawaran pengadaan barang dan atau jasa untuk keperluan Pemerintah. Untuk mendapatkan SKF tersebut WP harus mengajukan surat permohonan SKF kepada Kepala Kantor Pelayanan Pajak (KPP) dimana WP terdaftar dengan menggunakan format sesuai Lampiran I Per-69/PJ./2007 sebagaimana tersebut dibawah ini.
                                                                                              

FORMAT PERMOHONAN SKF


KOP SURAT

Nomor          :
Lampiran      :
Hal               :  Permohonan Surat Keterangan Fiskal


Yth. Kepala Kantor Pelayanan Pajak..........1)

I.       Identitas Wajib Pajak
          1.       Nama           : .......... (2)
          2.       NPWP           : .......... (3)
          3.       Alamat         : .......... (4)

II.      Laba/rugi Perusahaan Tahun Terakhir
Uraian
Tahun Pajak 20…
1
2
1.       Laba komersial
          Koreksi untuk menghitung PPh :
          + Jumlah koreksi positif
          - Jumlah koreksi negatif
          Penghasilan Kena Pajak
2.       Tanggal SPT PPh dimasukkan


III.     Pembayaran Pajak Tahun Berjalan
          Bulan..........s.d. Bulan..........
Jenis Pajak
(PPh Pasal 21/22/23/25/26/4(2)/Final, PPN & PPnBM)
Jumlah Pajak yang harus Dibayar
Tanggal Pembayaran Lunas
1
2
3




IV.     Pembayaran Ketetapan Pajak
Tahun Pajak
Jenis Pajak
Jenis Ketetapan
Pajak
Jumlah Pajak Yang Harus dibayar
Tanggal pembayaran Lunas
1
2
3
4
5






V.       Pembayaran atas SPPT/STTS PBB Tahun Terakhir menurut Wajib Pajak (Semua Objek di Pusat atau Cabang)
Tahun Pajak
 Alamat Objek PBB
Jumlah PBB yang harus Dibayar
Tanggal Pembayaran Lunas
1
2
3
4




 
                                                                                                        .............. (5)
                                                                                                         ................(6)



                                                                                                        ................. (7)
                                                                                                        ................. (8)


Berikut saya sampaikan petunjuk pengisiannya.

Petunjuk Pengisian Permohonan Surat Keterangan Fiskal


1.       Formullir ini digunakan oleh Wajib Pajak untuk mengajukan permohonan Surat Keterangan Fiskal

2.       Penjelasan Pengisian :
          Angka (1)                                 diisi dengan nama dan alamat Kantor Pelayanan Pajak di mana Wajib Pajak terdaftar
          Angka (2) s.d. (4)                      diisi dengan nama Badan Usaha, NPWP, dan alamat pemohon
          Angka (5)                                 diisi nama tempat dan tanggal permohonan dibuat
          Angka (6)                                 diisi nama Badan Usaha permohonan dibuat
          Angka (7)                                 diisi tanda tangan pemohon
          Angka (8)                                 diisi nama jelas pemohon

          Angka Romawi II
        Kolom 2                                diisi dengan tahun pajak dan laba yang diperoleh maupun tanggal pemasukan SPT Tahunan PPh untuk tahun terakhir sebelum saat pengajuan permohonan.
                                                         Jumlah koreksi positif adalah koreksi yang menambah Penghasilan Kena Pajak, sedangkan yang dimaksud koreksi negatif ialah koreksi yang mengurangi Penghasilan Kena Pajak sesuai dengan neraca rekonsiliasi menurut laporan keuangan pemohon dibandingkan dengan penghitungan menurut ketentuan UU Pajak Penghasilan.
                                                       Baik koreksi positif maupun koreksi negatif dirinci untuk setiap tahun pajak pada Lampiran II.

          Angka Romawi III
          Kolom 1                                    diisi dengan PPh Pasal 21/22/23/25/26/4 (2)/Final, PPN & PPnBM
          Kolom 2                                       diisi dengan jumlah pembayaran pajak yang telah disetor untuk setiap jenis pajak dalam tahun berjalan
          Kolom 3                                  cukup jelas

          Angka Romawi IV
          Kolom 1 dan 2                        cukup jelas
       Kolom 3                                    diisi dengan jenis ketetapan pajak, misalnya SKPKB, SKPKBT,                                
                                                       dan STP
          Kolom 4                                    diisi dengan besarnya masing-masing pajak yang masih harus dibayar yang tertera pada masing-masing jenis ketetapan pajak sebagaimana dimaksud pada kolom 3
          Kolom 5                                    cukup jelas

          Angka Romawi V
          Kolom 1                                    cukup jelas
          Kolom 2                                    diisi dengan alamat Objek sesuai dengan SPPT
          Kolom 3                                    diisi dengan besarnya PBB yang harus dibayar sesuai dengan STTS
          Kolom 4                                    cukup jelas




PERSYARATAN SKF

Untuk mendapatkan SKF tersebut, Wajib Pajak wajib memenuhi persyaratan :
            1.        tidak sedang dilakukan penyidikan tindak pidana di bidang perpajakan; dan
            2.        mengisi formulir permohonan sebagaimana contoh di atas dan Koreksi Positif dan Negatif untuk Penghitungan Fiskal, seperti dibawah ini :


KOREKSI POSITIF DAN NEGATIF UNTUK PENGHITUNGAN FISKAL


Nomor Urut
Uraian Pos-Pos Laba/ Rugi
Penghitungan Komersial
Penghitungan Fiskal
Koreksi Fiskal
Positif
Negatif
1
2
3
4
5
5






Jumlah





Koreksi omzet untuk menghitung DPP PPN :

Penjualan menurut laporan Keuangan (L/ R)                                             Rp..........
Penyerahan Januari s.d. Desember menurut SPT Masa PPN                        Rp..........
Selisih                                                                                                               Rp..........




Penyebab dari selisih tersebut :
1.  ..........
2.  ..........
3.  dst.




                                                                                                        .........., .......... 20....



                                                                                                        .............ttd............
                                                                                                        Nama Wajib Pajak


DOKUMEN YANG HARUS DILAMPIRKAN

Ketika mengajukan surat permohonan SKF tersebut, WP harus melampirkan dokumen sebagai berikut :
a.                 fotokopi Surat Pemberitahuan Tahunan Pajak Penghasilan untuk tahun terakhir beserta tanda terima penyerahan Surat Pemberitahuan tersebut;
b.                 fotokopi Surat Pemberitahuan Pajak Terutang dan Surat Tanda Terima Setoran Pajak Bumi dan Bangunan tahun terakhir; dan
c.                  fotokopi Surat Setoran Bea (SSB) Bea Perolehan Hak atas Tanah dan Bangunan (BPHTB), khusus untuk Wajib Pajak yang baru memperoleh hak atas tanah dan atau bangunan baik karena pemindahan hak (antara lain jual beli, tukar menukar, hibah, pemasukan dalam perseroan atau badan hukum lainnya), maupun pemberian hak baru.

APABILA SURAT PERMOHONAN TIDAK LENGKAP

            Setelah menerima surat permohonan dimaksud, KPP akan melakukan penelitian termasuk kelengkapan dokumen yang harus dilampirkan. Apabila ternyata hasil penelitian atas permohonan Wajib Pajak tidak memenuhi persyaratan kelengkapan dokumen, KPP meminta kepada Wajib Pajak untuk melengkapi dokumen-dokumen yang masih harus  dilengkapi melalui faksimili atau sarana komunikasi lainnya.

JANGKA WAKTU PENERBITAN SKF

KPP wajib menerbitkan SKF untuk Wajib Pajak yang telah memenuhi persyaratan atau Surat Penolakan Pemberian SKF paling lambat 10 (sepuluh) hari kerja sejak saat diterimanya permohonan Wajib Pajak secara lengkap.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar